Breaking News

Perbedaan Antara Pedagang Dan Pengusaha

Menjadi pengusaha itu bukan bicara soal ingin atau tidak. Tapi pengusaha itu bicara tentang mindset atau pola pikir. Dan pengusaha itu juga berbicara tentang apakah anda itu membuat sebuah ketetapan atau keputusan bahwa saya memang mau menjadi pengusaha.

pedagang dan pengusaha

Perbedaan yang sangat jelas, antara apa bedanya pedagang dengan pengusaha. Sekilas pengusaha dan pedagang itu mirip. Tetapi sebenarnya ada perbedaan yang sangat jauh. 


1. Pedagang itu berada di bisnis level pertama.Sedangkan pengusaha berada di level keempat dan kelima.

Kalau pedagang, yang penting bisa mendapatkan uang. Pokoknya setiap hari dapat uang. Tidak peduli buka toko atau buka stand, yang penting berjualan lalu dapat uang. Yang penting dapat profit. Tidak salah, karena begitulah pedagang.


Baca Juga : Tips Membangun Bisnis Dari Awal Hingga Sukses


Kalau pengusaha, setiap hari juga mendapatkan uang. Tetapi uangnya didapat dari mana? Yaitu dengan cara bisa mendapatkan solusi, bisa membentuk sistem dimana uang dapat menghasilkan dengan sendirinya.


Jadi sistem tersebut yang mengatur kegiatan usahanya. Dan sistem tersebut yang akhirnya menghasilkan uang untuk dirinya. Bukan dirinya yang menghasilkan uang.


2. Pedagang itu pekerja keras, dan seluruh aktivitas usahanya dilakukan sendiri.

Misalnya kalau buka depot, dia masak sendiri, berjualan sendiri, mengurus pembayaran sendiri, meracik bumbu sendiri, dibungkus sendiri, bahkan mengantar makanan sendiri. Ini namanya pedagang.


Kalau pengusaha, sudah ada sistem. Jadi sudah men-set up sistem, sudah ada management, kemudian cukup mengawasi kinerja karyawan atau tim di dalam aktivitas bisnisnya.


Jadi anda tidak melakukan semuanya sendiri, tetapi anda bekerja secara tim. Tim inilah yang membantu bisnis anda untuk terus berkembang dan berkembang.


3. Waktu milik pedagang digunakan untuk mengawasi bisnisnya yang sangat banyak.

Sampai ia lupa untuk membangun silaturahmi dengan teman-temannya, atau membangun hubungan dengan relasi.


Baca Juga : 6 Alasan Kenapa Bisnis Anda Jalan Di Tempat


Tetapi kalau pengusaha, waktu untuk mengawasi bisnisnya sangat sedikit. Karena apa? Karena bisnisnya sudah di take over oleh sistem, sehingga dia tidak perlu melakukan pekerjaan secara detail dan mendetail. Karena sudah ada tim yang mengejar itu semua.


Akhirnya dia punya banyak waktu untuk membangun networking, membangun silaturahmi dan membangun relasi dengan teman-temannya karena itu sangat penting.


Karena banyak orang yang sangking sibuknya, mereka tidak punya banyak waktu untuk melakukan hal-hal yang sebenarnya sangat penting. Tetapi karena sudah banyak waktu tersita untuk bisnisnya, ia tidak punya banyak waktu untuk melakukan hal lain. Itulah pedagang.


4. Pedagang belum tentu pernah menjadi pengusaha.

Tetapi kalau pengusaha, saya pastikan dia sudah pernah menjadi pedagang. 


5. Seorang pedagang menggantungkan bisnisnya pada diri sendiri.

Sedangkan pengusaha menggantungkan bisnisnya pada kerja tim. Jadi semua dari kerjasama tim. Timnya yang mengerjakan bisnisnya. Dan dia memikirkan sesuatu, memikirkan sebuah visi, memikirkan sebuah pola supaya timnya bekerja secara lebih maksimal dan maksimal, dan akhirnya bisnisnya semakin besar dan semakin besar.


Baca Juga : 10 Penyebab Kenapa Bisnis Anda Bisa Gagal


6. Pedagang yang dipikirkan hanyalah omzet, omzet, dan omzet harian, sedangkan kalau pebisnis atau pengusaha yang dipikirkan adalah aset, aset,dan aset. 

Jadi timnya adalah aset. Dan asetnya terus berkembang dan berkembang, akhirnya bisnis yang ia jalankan semakin bigger and bigger, semakin besar.


Demikianlah perbedaan antara pedagang dan pengusaha. Semoga artikel ini bisa bermanfaat bagi anda semua. Terimakasih.

Tidak ada komentar