Breaking News

Tidur Dapat Membantu Anda Menyelesaikan Masalah

Kita sering dihadapkan dengan berbagai tantangan dan pilihan sulit. Kita dituntut untuk segera mengambil keputusan atau mencari solusi,  tetapi terkadang dengan upaya terbaik apapun, kita tidak dapat memutuskan apa yang harus dilakukan. Semakin banyak kita memikirkan masalah kita, semakin sulit untuk mendapatkan jawabannya. Kita mungkin merasa frustrasi ketika keinginan untuk menyelesaikan masalah semakin besar. Ketidaksabaran muncul, dan otak kita menjadi lebih macet dari sebelumnya.




Kita akan merasa capek, kesal, dan lelah secara mental karena pikiran kita telah berputar-putar sepanjang hari. Tetapi kadang-kadang solusinya sesederhana -- tidur 

Berhentilah memutar otak dan tidurlah

Dalam masa-masa stres yang tinggi, beristirahat dan tidur mungkin merupakan hal yang jauh dari pikiran anda, tetapi mungkin itu yang terbaik untuk anda. Jika anda membiarkan diri anda tertidur dalam masalah ini, jawabannya akan datang kepada anda.
Sebuah studi menemukan bahwa orang melakukan tugas-tugas pemecahan masalah secara lebih efektif setelah tidur. Efektivitas tidur dalam persamaan pemecahan masalah mungkin terkait dengan konsep psikologis yang disebut "Efek Inkubasi." Efek Inkubasi, yang dikatakan oleh Graham Wallas pada tahun 1926, menunjukkan bahwa otak lebih efektif dalam mengatasi hambatan ketika diberi waktu untuk beristirahat. 
Jika anda pernah tidak dapat menghasilkan jawaban untuk pertanyaan yang seharusnya anda tahu, dan jawaban itu baru muncul setelah anda tidur, itu berarti anda telah mengalami efek Inkubasi secara langsung.
Psikolog tidak yakin apakah ini terjadi karena otak kurang terganggu selama tidur, atau jika alam bawah sadar terus bekerja pada masalah bahkan ketika anda secara tidak sadar memprosesnya. Pada intinya, sains mendukung tidur untuk  dapat memecahkan masalah yang kompleks.

Baca Juga : 9 Tips Agar Anda Tetap Fokus Saat Bekerja Di Rumah

Diam-diam mimpi akan menginspirasi anda

Beberapa penemuan ilmiah terbesar, karya seni dan sastra diilhami oleh mimpi. Ketika anda tidur, otak anda dapat memproses dan mengkonsolidasikan pengalaman yang anda miliki ketika anda bangun. Tidur setelah anda mempelajari sesuatu yang baru, membantu otak anda menyandikan informasi baru ke dalam memori jangka panjang anda.
Berfokus pada masalah dengan sungguh-sungguh malah dapat mencegah anda menyelesaikannya. Otak anda beroperasi dalam dua mode berbeda: mode fokus dan difusi. Mode fokus adalah keadaan di mana anda secara aktif berkonsentrasi pada rangsangan. Ketika anda mencoba menemukan jawaban, pikiran anda tetap dalam mode fokus. Ini dapat menyebabkan anda melihat kedalam terowongan, dan tidak mungkin berpikir "out of the box".
Ada juga fenomena yang dkenal dengan Efek Einstellung. Ini juga dapat mencegah anda menemukan solusi baru untuk masalah rumit. Efek Einstellung muncul ketika informasi yang sudah anda ketahui menghambat kreativitas anda dan menghambat inovasi. Saat anda mendapatkan pengalaman dengan jenis masalah tertentu, otak anda mencoba berjalan dengan autopilot alih-alih menganalisis masalah secara kritis.

Baca Juga : Hebat Usia 5 Tahun Sudah Menjadi Fotografer National Geographic

Ketika anda frustrasi, saatnya untuk tidur

Jika anda merasa mandek, yang terbaik adalah mundur dan beristirahat. Rasa frustrasi anda hanya akan menghalangi kemampuan anda untuk menemukan solusi atau membuat keputusan. Biarkan diri anda tidur nyenyak sebelum anda membuat pilihan atau berusaha untuk menyelesaikan masalah anda.
anda akan kagum dengan kemampuan otak anda ketika anda membiarkannya bekerja sebagaimana seharusnya. Ketika anda telah menabrak dinding dalam proses pemecahan masalah anda, berhentilah memikirkannya, dan tidurlah.

Baca Juga : Penjual Pena Menjadi Pebisnis Berkat Donasi Online

Mungkin sulit untuk melepaskan masalahnya, tetapi anda sudah memiliki semua yang anda butuhkan dalam diri anda. anda hanya perlu memberikan pikiran anda kesempatan untuk menyelesaikan masalah. 


Tidak ada komentar